Like Father Like Daughter

Scene 1: Mie Goreng

21:45

Kami baru saja sampai dari Pagar Alam. Perjalanan 6-7 jam, karena mampir sholat ashar di Lahat, sholat maghrib dan dinner di Muara Enim, serta mampir nganter yai ke Air Gading. Setelah bersih-bersih diri, aku melihat ayah menyalakan kompor.

“Nak ngapo, Yah?”

“Masak mie”

Haha, padahal tadi maghrib udah makan, tapi laper lagi.

“Skalian aku jugo, Yah.”

“Mie goreng jugo?”

“Yo’i.”

Mungkin kalo temanku yang anak Gizi Kesehatan tau aku masak mie, dia bakal ngomelin abis-abisan. Haha, biarin dah, gak tiap hari ini.

 —

Scene 2: Spider Solitaire

Ngapoi, Mbak?”, tanya Eza padaku yang sedang merangkai kancing dan manik-manik.

“Buat kalung”, jawabku singkat.

“Sudah-sudahlah, dak ke kau pake. Keke’an kito! Lagian kancingnyo tu nak kupake untuk buat baju.”

Aku cuma tertawa mendengarnya.

“Mending maen solitaire bae.”

Tawaku makin keras melihat Eza dan ayahku yang sedang main Spider Solitaire.

Scene 3: Kerak Ketan

Rumah kami terbagi menjadi 5 bagian. Teras, bagian depan, tengah, belakang dan atas. Di teras ada berbagai tanaman dalam pot, jemuran dan carport, di depan ada ruang tamu dan satu kamar, di tengah ada satu kamar dan kamar mandi, di belakang ada dapur, satu kamar mandi dan ruang serba guna (untuk sholat, makan, nonton TV, nyetrika, dll), sedangkan di atas belum jadi, baru ada penampung air tedmon.

Aku sedang membaca tulisan teman-teman seangkatan ketika ayahku lagi-lagi menyalakan kompor.

“Nonton apo, Ne?”

“Lagi baco tulisan kawan, kami nak buat buku angkatan.”

“Ooo.. Ni nak buat kerak ketan, galak dak?”

“Ckckck, ado-ado bae gawe ayah ni.”

Sambil menunggu ketan gosong, ayah main Solitaire lagi. Setelah berapa menit, ayah mengecek masakannya.

“Ai, kebanyakan banyu, jadinyo dak mutung galo”, gerutunya sambil mematikan kompor. “Nunggu dingin dulu.”

Tak lama kemudian ibu ke belakang.

“Ni bau gosong apo sih?”, tanya ibu sambil melihat kompor. “Ayah masak kerak lagi yo?”

Aku cuma tertawa mendengarnya.

Setelah agak dingin, ayah mulai mangambil ketan.

“Galak dak, Ne?”

“Dak galak aku yang mutung”

“Ni, yang tengah idak. Abiskelah”

Aku melirik jam dinding. Sudah lewat jam 10 malam. Aku bergerak mengambil mangkok, ketan, sambal dan brambang goreng. Lumayan, cemilan sambil baca tulisan temen-temen. Siapa bilang cewek gak mau makan malam? Mending makan kemaleman daripada kelaperan. Haha..

Rumah Dago, 30 Agustus 2012, 10:47